Blog

Januari 22, 2019

Proses Pengolahan Air dan Cara Menjernihkannya

Proses Pengolahan Air dan Cara Menjernihkannya

Proses Pengolahan Air dan Cara Menjernihkannya –  Pernahkah anda melakukan percobaan mengolah air keruh menjadi air jernih? Hal ini dapat anda lakukan sendiri di rumah ataupun di laboratorium anda. Mengingat air bersih di Indonesia sudah sangat berkurang banyak sekali. Hal ini tentu akan membuat seseorang bertindak untuk menciptakan teknologi baru untuk menjernihkan air bersih yang ada.

Beban lingkungan yang semakin berat akibat pencemaran air dan udara membuat kualitas air semakin buruk. Namun, di sisi lain, kebutuhan masyarakat akan air semakin meningkat akibat peningkatan jumlah penduduk. Oleh sebab itu diperlukan kesadaran untuk mengolah air yang kotor tersebut menjadi air yang bisa untuk dikonsumsi.
Fenomena tersebut tentunya memerlukan konsep pengelolaan sumber daya air yang terpadu dengan mempertimbangkan keseimbangan air. Air pada dasarnya merupakan sumber daya alam yang dapat diperbaharui dan merupakan sumber daya yang sangat penting dalam kehidupan makhluk hidup di dunia ini.

Proses Pengolahan Air

Dalam proses pengolahan air, di tentukan standar tertentu sehingga air layak untuk dikonsumsi. Air minum harus memenuhi persyaratan-persyaratan dari segi fisik, kimia, maupun biologi.
  1. Kualitas dari segi fisik yaitu tidak berwarna, tidak berbau, jernih, dan tidak berasa.
  2. Kualitas dari segi kimia yaitu air tidak mengandung zat-zat kimia yang beracun dan bebas dari garam-garam mineral.
  3. Kualitas dari segi biologi yaitu air harus terbebas dari organisme hidup penyebab penyakit.

Tahapan Pengolahan Air Menjadi Air Bersih

Berikut ini adalah tahapan-tahapan yang dilakukan untuk mengolah air yang tidak layak menjadi air bersih yang dapat dikonsumsi:
  1. Mula-mula, air dari sungai, danau, atau air tanah dipompakan ke dalam bak prasedimentasi. Pada tahap ini dilakukan penyimpanan air dan mengendapkan lumpur atau padatan yang terbawa.
  2. Setelah itu, air dialirkan ke dalam bak penyaring untuk memisahkan lumpur yang lebih halus dan zat pengotor yang lebih kecil.
  3. Air bersih yang diperoleh dari hasil saringan, selanjutnya diberi kaporit (senyawa kimia yang mengandung klorin) untuk membunuh bakteri penyebab penyakit.
  4. Air yang telah memenuhi standar bersih, kemudian dialirkan ke dalam bak penampungan untuk disalurkan ke pemukiman, kantorkantor, dan pabrik (konsumen). Lakukan kegiatan berikut untuk mendapatkan air bersih dengan cara sederhana.
Dari percobaan diatas, kita dapat mengamati bahwa dengan proses penyaringan akan diperoleh air bersih. Banyak zat yang menyebabkan air menjadi tidak jernih atau keruh. Oleh karena itu perlu dilakukan penjernihan air, karena kejernihan termasuk salah satu standar kualitas fisik air minum.

Cara Menjernihkan Air yang Simpel

Alat dan bahan:
Sebuah galon minuman bekas, kerikil, pasir, arang, kapas, dan air sumur yang kotor.
Prosedur:
1. Potonglah bagian bawah galon minuman bekas.
2. Susunlah kerikil, pasir, arang, dan kapas seperti terlihatpada gambar di samping.
3. Masukkan air kotor secara perlahan melalui alat penyaringan yang telah dibuat, kemudian tampung hasil penyaringannya.
Berikut ini cara sederhana yang simpel untuk menjernihkan air.
1. Pengendapan
Pengendapan dapat dilakukan dengan mengendapkan air dalam bak penampungan yang bersih dan bila kotor dikuras.
2. Penyaringan/filtrasi
Air yang terlalu keruh karena adanya partikel tertentu tidak dapat dijernihkan hanya dengan pengendapan, tetapi perlu penyaringan. Penyaringan dilakukan secara bertahap dengan melalui saringan pasir halus, pasir kasar, dan batu gamping. Air mula-mula dilewatkan dalam pasir halus kemudian dilewatkan pasir kasar dan selanjutnya dalam batu gamping, sehingga akan didapatkan air yang lebih jernih dan bersih.
3. Koagulasi
Terkadang ditemukan air masih keruh meskipun sudah dilakukan pengendapan dan penyaringan. Hal ini karena ukuran partikel penyebab keruh sangat kecil atau seukuran partikel koloid sehingga tidak dapat mengendap. Untuk mengendapkan partikel ini maka ditambahkan zat kimia yang berfungsi sebagai pengendap atau koagulan misalnya tawas atau aluminium sulfat (Al₂(SO₄)₃⋅ 18H₂O).

JASA SERVIS MIKROSKOP | Kami akan memberikan layanan yang memuaskan terhadap mikroskop anda sehingga anda dapat melakukan pengamatan mikroskopis lagi tanpa harus membeli mikroskop baru. Selain itu kami juga dapat melayani jasa servis panggilan untuk mikroskop dan alat alat laboratorium lain sesuai dengan kesepakatan dengan anda selaku mitra kami. Hubungi kami KLIK DISINI | Telp : +62 857 2813 1277  | Email : sarionoppkl2013@gmail.com

Artikel , , , , , , , ,
About Eni Nur Hidayati

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jasa Servis Mikroskop

Kami akan memberikan layanan yang memuaskan terhadap mikroskop anda sehingga anda dapat melakukan pengamatan mikroskopis lagi tanpa harus membeli mikroskop baru. Selain itu kami juga dapat melayani jasa servis panggilan untuk mikroskop dan alat alat laboratorium lain sesuai dengan kesepakatan dengan anda selaku mitra kami.

Cart