Blog

Januari 18, 2019

Khasiat dan Kandungan Cacing Tanah Lumbricus Rubellus

servis mikroskop jogjaKHASIAT DAN KANDUNGAN CACING TANAH LUMBRICUS RUBELLUS

Servis Mikroskop Jogja – Pernahkah Anda mendengar jika cacing tanah bisa dibuat sebagai obat? Obat penyembuh sakit tifus. Lantas benarkah pernyataan ini? Meninggalkan soal penyataan tersebut, cacing tanah juga mengandung beberapa asam amino dengan kadar yang tinggi. Salah satunya, cacing Lumbricus Rubellus mengandung kadar protein sangat tinggi sekitar 76%. Untuk lebih jelasnya simak ulasan berikut ini.

Cacing tanah termasuk binatang invertebrata (tidak bertulang belakang). Ia hidup di dalam tanah yang gembur danlembab. Lumbricus Rebellus memiliki kandungan nutrisi. Diantaranya mengandungkadar protein sangat tinggi yaitu, sekitar 76 %, protein asam amino berkadar tinggi, 17 % karbohidrat, 45 % lemak dan abu 1,5 %.

Hasil penelitian terhadap cacing tanah menyatakan bahwa cacing tanah memiliki senyawa aktif yang mampu melumpuhkan bakteri patogen, khususnya Eschericia coli berlebih penyebab diare.

Dari hasil laboratorium cacing tanah mengandung :

Protein 68%
Asam glutamat 8.98 %
Treonin 3.28%
Lisin 5.16%
Glycine 3.54%
Cacing tanah adalah hewan yang telah hidup dengan bantuan sistem pertahanan mereka sejak fase awal evolusi, oleh sebab itu mereka selalu dapat menghadapi invasi mikroorganisme patogen di lingkungan mereka. Penelitian yang telah berlangsung selama sekitar 50 tahun menunjukkan bahwa cacing tanah memiliki kekebalan humoral dan selular mekanisme. Selain itu telah ditemukan bahwa cairan selom cacing tanah mengandung lebih dari 40 protein dan pameran beberapa aktivitas biologis sebagai berikut: cytolytic, proteolitik, antimikroba, hemolitik, hemagglutinating, tumorolytic, dan kegiatan mitogenic.

Cairan dari selom Eisenia foetida, Eisenia Andrei telah diteliti memiliki sebuah aktivitas antimikroba terhadap Aeromonashydrophila dan Bacillus megaterium yang dikenal sebagai patogen cacing tanah. Setelah itu diperoleh dua protein, bernama Fetidins, dari cairan selom cacing tanah dan menegaskan bahwa aktivitas antibakteri ini disebabkan karena fetidins. Lumbricus rubellus juga memiliki dua agen antibakteri bernamaLumbricin 1 dan Lumbricin 2. Baru-baru ini, dua jenis faktor antibakteri yang mempunyai aktivitas seperti lisozim dengan aktivitas hemolitik serta pengenalan pola protein bernama selom cytolytic faktor (CCF) telah diidentifikasi dalam cacing tanah jenis Eisenia foetida. Lysenin protein yang berbeda dan Eisenia foetida lysenin-seperti protein memiliki beberapa kegiatan yang diberikan cytolytichemolitik, antibakteri dan membran-permeabilizing properti.

Protein yang dimiliki oleh cacingtanah memiliki mekanisme antimikroba yang berbeda dengan mekanisme antibiotik.Antibiotik membunuh mikrorganisme tanpa merusak jaringan tubuh. Antibiotikmembunuh mikroganisme biasanya dengan dua cara, yaitu dengan menghentikan jalur metabolik yang dapat menghasilkan nutrient yang dibutuhkan oleh mikro organisme atau menghambat enzim spesifik yang dibutuhkan untuk mmbantu menyusun dindingsel bakteri. Sedangkan, mekanisme yang dilakukan oleh protein yang dimiliki oleh cacing tanah adalah dengan membuat poridi dinding sel bakteri. Hal ini menyebakan sitoplasma sel bakteri menjadi terpapar dengan lingkungan luar yang dapat mengganggu aktivitas dalam sel bakteri dan menyebabkan kematian. Dengan cara ini, bakteri menjadi lebih susah untuk menjadi resisten karena yang dirusak adalah struktur sel milik bakteri itu sendiri.
Kegunaan :
1. Obat Menyembuhkan Berbagai Penyakit
1.1. Obat Thypus
Caranya agar cacing menjadi obat tipes adalah dengan menggoreng cacing yang sudah dibersihkan tanpa menggunakanminyak (disangrai) sampai gosong. Setelah cacing tersebut gosong lalu ditumbuk hingga menjadi serbuk

1.2. Obat Demam
1.3. Obat Pasca Stroke
1.4. Obat Lever
1.5. Obat Kolesterol.
1.6. Obat Diabetes
1.7. Obat Jantung
1.8. Obat Kanker
1.9. Obat DarahTinggi
1.10. Obat Penyumbatan Pembuluh Darah
1.11. Obat Kejan Ayan (Epilepsi)
1.12. Obat Cacar Air
1.13. Obat Rematik
1.14. Obat Diare

2. Mengandung Zat Anti Biotik

Cacing mengandung zat anti biotik yang dapat menyembuhkan berbagai penyakitseperti diabetes, lever, jantung, kolesterol, kanker, caranya cukup mudah: 1,5kg cacing dijemur hingga kering dengan sinar matahari, setelah kering, makacacing ditumbuk halus. Penggunaan :ambil 1 sendok makan di tambah 1 gelas air panas di aduk dan diminumhangat-hangat.

Adanya daya antibakteri dari protein hasil ekstrasi cacing tanah yang dapatmenghambat pertumbuhan bakteri gram negatif Escherichia coli, Shigelladysenterica, Staphylococcus aureus dan Salmonella thypi. Baca juga : Servis Mikroskop di Jogja

Secaraempiris, nenek atau ibu kita tanpa kita tahu mungkin memberikan ‘jamu cacing’saat kita demam atau diare. Dan ternyata penyakit kita … sembuh!! Hasilpenelitian terhadap cacing tanah menyebutkan bahwa senyawa aktifnya mampu melumpuhkan bakteri patogen, khususnya Eschericia coli penyebab diare. Bisik-bisik pengalaman nyata lain juga santer menyebutkan cacing bermanfaat untuk menyembuhkan rematik, batu ginjal, dan cacar air.

3. Makanan Kesehatan (Healing Food)
Dibeberapa negara Asia dan Afrika, cacing tanah yang telah dibersihkan dan dibelah kemudian dijemur hingga kering, lazim dijadikan makanan obat (healingfoods). Biasanya disangrai atau digoreng kering, disantap sebagai keripik cacing. Diduga kebiasaan menyantap cacing ini dapat membantu menekan angka kematian akibat diare di negara-negara miskin Asia-Afrika.

4. Bahan Baku Kosmetik
Dalam dunia moderen sekarang ini, senyawa aktif cacing tanah digunakan sebagai bahan obat. Bahkan, tak sedikit produk kosmetik yang memanfaatkan bahan aktif tersebut sebagai substrat pelembut kulit, pelembab wajah, dan anti infeksi.

5. Tonikum (Stimulan)
Sebagai produk herbal, telah banyak merek tonikum yang menggunakan ekstrak cacing tanah sebagai campuran bahan aktif.

Baik dalam bentuk segar maupun kering, si naga tanah ini di Korea diolah menjadi sup penyegar yang lazim disantap menjelang tidur, agar esok hari penyantapnya dapat bekerja penuh semangat. Setelah dibersihkan kotorannya melalui pengolahandengan teknik khusus, cacing tanah banyak dijual sebagai obat tradisional diKorea.
6. Enzim Penghancur Gumpalan Darah
Do TatLoi, MD, PhD, direktur Hanoi National Institute of Pharmaceutical di Vietnam, termasuh salah seorang penulis yang getol menyebarluaskan khasiatcacing tanah. Ba Hoang, MD, PhD, juga di Vietnam, yang berpraktek pengobatan konvensional dan pengobatan tradisional China, telah membuktikan efektivitas cacing tanah untuk mengobati pasien-pasiennya yang mengidap stroke, hipertensi,penyumbatan pembuluh darah (arterosklerosis), kejang ayan (epilepsi),dan berbagai penyakit infeksi. Resep-resepnya telah banyak dijadikan obat patenuntuk pengobatan alergi, radang usus, dan stroke.

Kegunaancacing tanah sebagai penghancur gumpalan darah (fibrimolysis) telahdilaporkan oleh Fredericq dan Krunkenberg pada tahun 1920-an. Sayangnya,laporan tersebut tidak mendapat tanggapan memadai dari para ahli saat itu.Sesudah masa tersebut, Mihara Hisahi, peneliti dari Jepang, berhasil mengisolasi enzim pelarut fibrin dalam cacing yang bekerja sebagai enzimproteolitik. Karena berasal dari Lumbricus (cacing tanah), maka enzim tersebut kemudian dinamakan lumbrokinase.

Canada RNA Biochemical, Inc. kemudian mengembangkan penelitian tersebut dan berhasil menstandarkan enzim lumbrokinase menjadi obat stroke. Obat berasal dari cacing tanah ini populer dengan nama dagang ” Boluoke”. Lazim diresepkan untuk mencegah dan mengobati penyumbatan pembuluh darah jantung (ischemic)yang berisiko mengundang penyakit jantung koroner (PJK), tekanan darah tinggi(hipertensi), dan stroke.

Selama ini obat penghancur gumpalan darah yang banyak digunakan adalah aktivatorj aringan plasminogen (tissue-plasminogen activator, tPA) dan stretokinase. Padahal, kedua jenis obat tersebut daya kerjanya lambat. Selain itu,aspirin-pun sering digunakan untuk mencegah penggumpalan darah, sayangnya reaksinya terlalu asam bagi tubuh, sehingga banyak pengguna tidak tahan dan beresiko mengakibatkan tukak lambung.

Penelitian terhadap khasiat cacing tanah sudah pernah dilakukan juga secara besar-besarandi China sejak tahun 1990, melibatkan tiga lembaga besar. Yakni Xuanwu Hospitalof Capital Medical College, Xiangzi Provicial People’s Hospital, dan Xiangxi Medical College. Uji coba klinis serbuk enzim cacing tanah ini dilakukanterhadap 453 pasien pengderita gangguan pembuluh darah (ischemiccerebrovascular disease) dengan 73% kesembuhan total.

7. Meningkatkan Nafsu Makan

Cara Mendapatkan Cacing
Tak heran bentuk hewan yang kecil dan licin ini akrab dikalangan anak – anak Bangkalan. Anak – anak di Kecamatan Sujah Bangkalan, Madura kerap mencari cacing tanah untuk digunakan sebagai bahan jamu.

Fathur Ismail, adalah salah satunya. Anak kelasIII ini bersama teman – temannya mencari cacing tanah selepas sekolah. Dengan bermodalkan air yang telah dicampur diterjen Fathur memulai perburuannya disebidang tanah yang berada di bawah pohon rindang.

Air diterjen digunakan untuk memancing cacingtanah keluar dari tanah. Cacing tanah yang diperoleh dibersihkan dengan cara mengurutnya dengan tangan, setelah itu dibilas dengan air bersih. Hasil buruan Fathur ini kemudian diolah menjadi jamu dengan cara ditumbuk dengan campuran kunyit, daun asam muda dan air. Hasil tumbukan kemudian diperas dan dicampur dengan madu.

Rumiyati, seorang warga percaya ramuan ini dapat menyembuhkan berbagai macam penyakit. Hingga saat ini ramuancacing tanah masih menjadi salah satu obat alternatif yang diandalkan warga Bangkalan, Madura untuk menyembuhkan panas dalam.

Makhluk ini dipercaya muncul sekitar 120 juta tahun silam. Cacing sendiri sangat unik karena tidak punya kaki, tidak punya otak dan paru-paru, tapi malah punya 5 jantung. Cacing juga termasuk satu dari sedikit jenis binatang yang hermaprodit.

Mungkin bagi kebanyakan orang, cacing hanya berguna sebagai umpan dalam memancing atau sekadar menyuburkan tanah, namun ternyata cacing memiliki banyak kegunaan. Cacing yang terlihat menjijikkan itu ternyata berpotensi besar sebagai bahan makanan. Cacing tanah mengandung banyak protein, yang sangat diperlukan oleh tubuh. Beberapa sumber menyebut cara pengolahan cacing adalah dengan memasukkan bersama tepung maizena selama 48jam, atau menyimpan di dalam freeze. Untuk menghilangkan lendirnya, cacingdirebus dengan air mendidih.

Suku Maori (New Zealand), Aborigin (Australia),Aztec, dan suku-suku primitif lain biasa memanggang cacing di atas api unggun,atau di bawah panas matahari sebelum menumbuknya sampai halus untuk dimakan dengan roti.

Di dalam buku The Worm Book (1998), cacing tanah disajikan sebagai menu yang lebih menarik, diantaranya : Oatmeal Earthworm-Raisin Muffins (muffin gandum rasa cacing tanah dengan kismis),Earthworm Meatloaf, & Caramel Earthworm Brownies. Di buku lain, UrbanWilderness: A Guidebook to Resourceful City Living (1979), Christopher Nyerges, sang pengarang, menyarankan untuk membalut cacing tanah dengan tepung, goring dengan mentega sampai warnanya kecoklatan, campur dengan tumisan bawang dan jamur, kemudian oleskan sour cream. Yang katanya enak. Untuk lebih menyakinkan,lebih baik kalian mencobanya sendiri.

Negeri Perancis, yang terkenal pakar mengolah bekicot menjadi makanan yang lezat, ternyata juga ahli memasak cacing tanah.Souffle Ver de Terre nama menunya. Ver de Terre artinya cacing tanah dalam bahasa Perancis.

Di beberapa negara Asia dan Afrika, cacing tanah yang telah dibersihkan dan dibelah kemudian dijemur hingga kering, lazim dijadikan makanan obat. Pengolahannya dengan disangrai atau digoreng kering,kemudian disantap sebagai keripik cacing. Diduga kebiasaan menyantap cacing inimembantu menekan angka kematian akibat diare di negara-negara miskinAsia-Afrika. Beberapa penelitian membuktikan adanya daya antibakteri dariprotein hasil ekstrasi cacing tanah yang dapat menghambat pertumbuhan bakterigram negatif Escherichia coli, Shigella dysenterica, Staphylococcus aureus danSalmonella thypii.

Manfaat dan khasiatcacing tanah:
1. Menyembuhkan Typus
2. Menurunkan kadar kolesterol dalam tubuh
3. Meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit
4. Menurunkan tekanan darah tinggi (yang darah rendah gak turun)
5. Meningkatkan nafsu makan (jadi rakus dong)
6. Mengobati infeksi saluran pencernaan seperti typus, disentri, diare, serta gangguan perut lainnya seperti maag

Khasiat Cacing Sebagai Obat infeksi saluran pernapasan :

1. Batuk, asma, influenza, bronchitis dan TBC.
2. Mengurangi pegal-pegal akibat keletihan maupun akibat reumatik.
3. Menurunkan kadar gula dalam darah penderita diabetes.
4. Mengobati wasir, mengobati gatal-gatal (exim), alergi, luka dan sakit gigi.

JASA SERVIS MIKROSKOP | SERVIS MIKROSKOP JOGJA | JASA SERVIS MIKROSKOP | Kami akan memberikan layanan yang memuaskan terhadap mikroskop anda sehingga anda dapat melakukan pengamatan mikroskopis lagi tanpa harus membeli mikroskop baru. Selain itu kami juga dapat melayani jasa servis panggilan untuk mikroskop dan alat alat laboratorium lain sesuai dengan kesepakatan dengan anda selaku mitra kami. Hubungi kami KLIK DISINI | Telp : +62 857 2813 1277  | Email : sarionoppkl2013@gmail.com

Artikel , , , , , , , , ,
About Niken Swastika Nurfitriana

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Jasa Servis Mikroskop

Kami akan memberikan layanan yang memuaskan terhadap mikroskop anda sehingga anda dapat melakukan pengamatan mikroskopis lagi tanpa harus membeli mikroskop baru. Selain itu kami juga dapat melayani jasa servis panggilan untuk mikroskop dan alat alat laboratorium lain sesuai dengan kesepakatan dengan anda selaku mitra kami.

Cart